Takut Soal Pernikahan? Baca Dulu Ini

September 17, 2017
Assalamu’alaikum warahmatullah wabarakatuh

Yapz. Menikah itu menurut gue itu salah satu ibadah yang bisa dibilang bikin deg-deg seer jantung loh. Pasalnya, gak cuma mental doang yang mesti kamu siapin. Kamu juga harus menyiapkan paling tidak biaya untuk melakukan pernikahan kamu. Kalau kamu yakin pernikahan kamu itu dilakukan satu kali dalam hidup kamu, maka kamu akan berusaha mengumpulkan biaya pernikahan sekuat tenagamu. Contohnya ya penulis blog ini. Saat menulis blog ini, Alhamdulillah usia pernikahan aku sudah masuk satu minggu. Yaaaa pastinya pembaca blog ini ada yang sudah menikah puluhan bahkan ratusan tahun usia pernikahannya. Ya kan?

Oke, dalam tulisan gue gak bakal urus soal usia pernikahan. Gue bakal share pengalaman gue jatuh bangun hanya demi untuk menyempurnakan setengah agama gue. Sedikit demi sedikit rupiah demi rupiah gue kumpulin buat biaya nikah. Nah, Alhamdulillah gue dapat calon istri yang gak banyak nuntut. Pernikahan harus mewah lah,  harus di gedung lah, harus pakai ini lah, harus pakai itu lah. Pokoknya asal sah di mata hokum dan agama Islam, itu sudah lebih dari cukup. Gue yang sudah menjadi karyawan tetap di perusahaan teknologi waktu itu, nekat mencoba menjadi tukang ojek online. Bodo amat dah mau dikomen apa sama orang yang penting gue cari duit kagak pake korupsi.

Ah iya, gue terbilang muda mungkin bagi beberapa orang yang masih berpikir bahwa kalao seorang pria menikah dibawah usia 25 tahun. Orang-orang yang memiliki pemikiran seperti itu memang tidak ada salahnya kok. Menjalankan himbauan BKKBN dengan baik bahwa usia ideal laki-laki untuk menikah itu di usia 25 tahun dan perempuan di usia 21 tahun. Oke cukup ya. Itu dari sisi warga negara yang baik loh. Sekarang kita liat dari sisi agama. Kalau lu gak mau liat dari sisi agama yang gue ulas, mending lu tutup tab/browser internet lu sekarang Karena dijamin bakal nyelekit dan bisa jadi bakal jadi pergolakan dalam batin lu.
Takut Soal Pernikahan? Jangan-jangan Kamu Gak Punya Tuhan

Kita mulai ya….

Jadi begini….gue liat ceramah seorang ustadz di Youtube kalua dulu Kanjeng Rasul Muhammad SAW itu menikahkan putrinya Fatimah kepada Ali, di usia 17 tahun….

Nahloh….
17 tahun udah nikah? Dan otak lu bakal santai ngejawab “itu kan zaman Rasul, beda sama sekarang”
Ya gak? Hayo jujur!

Ya sekarang lu pikir aja deh, emangnya syariat yang diajarkan rasul cuma berlaku di zaman itu doang? Terus sekarang kalo lu menolak contoh yang diberikan rasul berarti lu punya rasul baru dong?

Simpelnya gini deh, ini bagi laki-laki ya karena penulisnya laki-laki

Pemerintah menganjurkan menikah di usia 25 tahun

Rasul mencontohkan bahwa menikahkan anaknya di usia 17 tahun

Simpelnya, yuk kita jadi warga negara yang baik dan taat ajaran rasul dengan menikah diantara rentang usia tersebut…hahahaha….pasti aneh. Aneh kan? Ah udah biasa kali.

Sampai sini masih ragu atau takut menikah?

Oke langsung ke cerita pengalaman berikutnya ya. Begini, gue punya seorang dosen yang kata-katanya masih terngiang sampai sekarang. Beliau memberikan beberapa wejangan seperti, “kamu gak bakal bisa nabung kalau kamu belum nikah”.  And you know? Ucapannya benar-bernar terjadi. Jadi, kalo lu belum nikah pasti lu gak akan bisa nabung. Kalo pun lu nabung pasti tabungan itu buat nikah kan? Dan tiba-tiba dalam otak lu berkata seperti ini “kalo udah nikah malah gak bisa nabung. Kan harus mikir kehidupan istri, gaya hidup istri, belum lagi kalo ada anak”

Ya ya ya…..ada benarnya juga, tapi itu menurut gue sedikit kontradiktif dengan kitab yang gue pegang. Kan lu tau dong (kalo lu ngaji ya) bahwa yang mengatur rejeki itu Allah. So, lu mau punya anak berapa pun yang ngatur rejeki itu Allah, nah tugasnya orang tua itu Cuma cari cari dan cari. Masa iya, udah ikhtiar gak dikasih? Burung aja ya, burung nih burung, keluar pagi dari sarangnya, pulang sore, pasti udah kenyang.  Lah elu sama gue yang manusia notabenenya makhluk paling sempurna, masa iya kagak dikasih rejeki? Kalo gak dikasih rejeki, ada yang salah tuh hubungan antara lu dan Tuhan lu.

Dosen gue juga pernah bilang kalo sebelum usia 30 tahun lu belum tetap berpenghasilan dan belum menikah, artinya ada yang salah antara lu dan Tuhan. Nah, gue nih Alhamdulillah yakinnya sih gak ada masalah sama Tuhan jadi bisa dipercepat. FYI, target gue nikah itu tahun 2018 mas bro, tapi apa daya, Allah lah yang berkuasa mempercepat rejeki gue dan bisa menikah di tahun 2017 ini.
Sampai sini masih belum yakin lagi?

Oke, ini saran gue yang terakhir nih, semoga di saran yang terakhir ini bisa membuka pola pikir lu semua ya.  Kalo lu masih takut menikah dan masih menghubungkan menikah itu dengan gengsi, lu bisa buka kitab Al-Qur’an surat ke 24 ayat ke 32.

Lu baca pelan-pelan dan kalo perlu baca tafsirannya. Gue amalin tuh ayat di tiap sholat sunnah gue, dan Alhamdulillah Allah memang tidak pernah mengingkari janjinya.

Udah ah kalo kebanyakan ntar dikira sok alim, sok ceramah lah. Pokoknya buat lu semua yang masih galau baik sama cowok atau cewek lu, bisa lu share atau tag tulisan ini ke calon lu masing-masing.
Jazakumullah khairan katsir.

Wassalam’alaikum warahmatullah wabarakatuh.


Previous
Next Post »
0 Komentar

BangBot. Diberdayakan oleh Blogger.

Follow by Email