Kebelet Nikah? Urus Dulu Surat Numpang Nikah

Maret 29, 2018
Assalamu'alaikum warahmatullah wabarakatuh

Hello guys apa kabar? Gue berharap lo sehat-sehat aja nih ya. Oh iya diantara lo ada yang udah merencanakan pernikahan belom? Wah kalo udah ada yang merencanakan, gue selalu berdoa semoga lo dan pasangan lo bisa lancar sampai hari-H, disehatkan semuanya, diberkahi rejeki lo dan pasangan lo ya.

mengurus surat numpang nikah

(sumber: hindi.siasat.com)

Ngomong-ngomong masalah nikah nih, beberapa temen arisan gue, nanya begini

"Ted, urus prosedur nikah itu gimana sih?"

"Ribet gak sih ngurus-ngurus ke KUA gitu?"

Nah, berdasarkan request secara tidak langsung itu gue mikir dulu nih....

"Apa gue buat ya artikel di blog gue tentang prosedur mengurus surat numpang nikah?. Kayaknya bakal bermanfaat ini buat orang-orang yang membutuhkan"

Setelah bermeditasi beberapa hari, gue putusin buat nulis ini artikel meski agak-agak lupa sih tapi, gue usahain gak bakal jauh beda deh sama yang gue alamin pas urus surat numpang nikah.

Oh iya ini cuma berlaku buat lo yang nikah di kelurahan yang beda sama KTP lo ya.

Gini ya guys ceritane.....

Gue yang akan menikah waktu itu di bulan September 2017, mengurus surat numpang nikah. Nah mengurus surat numpang nikah itu sih sebenarnya lebih cepat lebih bagus (asal lo dan pasangan lo udah punya tanggal pasti buat nikah), tapi gue sendiri ngurusnya pas kurang dari 2 bulan menuju hari-H deh.


1. Bikin surat pengantar dulu dari RT dan RW

Jangan bilang lo gak tau siapa pak RT dan pak RW lo. Masa iya lo udah puluhan tahun atau ratusan tahun tinggal di daerah itu gak kenal siapa pak RT dan pak RW lo sih?

Lo datengin tuh ke rumahnya bilang gini

"Pak, saya mau bikin surat pengantar numpang nikah"

Gitu....

Jangan lo bilang, "Pak, saya saya mau bikin surat pengantar numpang pipis karena udah kebelet nih alias udah diujung"
urus surat numpang nikah jangan sampe kebelet pipis


(sumber: pecintaalam.net)

Biasanya sih surat pengantar numpang nikah langsung jadi dan ditandatangani RT dan RW. Intinya sih lo harus tau tuh jadwal pak RT sama pak RW lagi ngaso di rumah itu kapan. 


2. Bawa surat pengantar tadi ke kelurahan plus berkas-berkasnya

Surat pengantar udah dapet kan? Nah tuh lo bawa ke kelurahan. Kelurahan tempat lo tinggal, bukan kelurahan temen lo, atau dosen lo ya. Awas salah. Jangan lupa siapin berkas-berkas yang diperlukan. Apa aja nih berkas-berkasny.a? Gue sih mengantisipasi aja waktu itu biar gak bolak-balik kelurahan, jadi mungkin agak banyak dan ribet.

1. FC KTP lo dan pasangan
2. FC KK lo yang masih ngikut bokap dan pasangan lo yang juga masih ngikut bokapnya
3. FC akte kelahiran lo dan pasangan
4. FC ijazah lo dan pasangan
5. Pas foto ukuran 2x3 dan 3x4 latar merah dan biru

Itu semua kalo gue sih di fotokopi 5 rangkap. Sekali lagi, cuma buat jaga-jaga aja guys.


Nah, setelah lengkap, langsung dateng ke kelurahan deh. Kelurahan di Jakarta sudah PTSP (pelayanan terpadu satu pintu), jadi kita kasih berkas nanti akan dicek petugas. Kemudian petugas memberikan formulir untuk kita isi. Ada 3 formulir. Salah satunya form N2 ini. Sisanya gue lupa form apa lagi yaaa

salah satu form untuk mengurus surat numpang nikah

(sumber: kuajekanraya.com)

Setelah lu isi, nanti petugas bakal ngetik ulang tuh dan kalo lo beruntung kayak gue (Alhamdulillah), langsung jadi dalam 1 hari. Kenapa? ya bapak lurahnya pas kebetulan lagi gak tugas ke luar. Biasanya kan rapat di kecamatan, atua walikota gitu sih. Jadi, gue cuma menghabiskan waktu sekitar 1 - 2 jam deh. Gue lupa. Pokoknya sekitar itu.


3. Berangkat ke kecamatan

Setelah dapet surat dari kelurahan yang udah ditandatangan pak lurah. Buruan bawa deh tuh surat ke kecamatan. Sampe kecamatan lu tinggal kasih ke loket PTSP lagi, bilang aja mau urus surat numpang nikah. Gue di kecamatan apes nih.

"Mas, pak camatnya sedang rapat. Mungkin siang nanti baru ditandatangan. Tinggalin aja nomor HP, kalo udah jadi nanti dikabari"

Hemm baiklah. Gue tulis nomer HP gue. Gue cabut dari kantor camat dan minta tolong emak gue buat ngambil di kecamatan hehehehehe.


4. Datang ke KUA

Nah ini sih bagiannya emak gue. Gue cuma diceritain sama emak gue kalo habis ngambil surat pengantar dari kecamatan, langsung ke KUA. Nah, di KUA itu tinggal kasih berkas-berkas yang udah disiapin plus surat yang udah ditandatangani lurah dan camat ya.

5. Selesai

Puji syukur saya haturkan kepada Allah Subhanahu wa ta'ala yang telah memudahkan gue dalam menjalani prosedur pembuatan surat numpang nikah. Yapz, Alhamdulillah semua berlangsung dalam 1 hari. Setelah prosedur dari KUA tempat lo tinggal selesai, berkas tersebut lo daftarin di KUA tempat lo melaksanakan pernikahan. Kalo lo ngadain pernikahan (akad), di tempat pasangan lo, ya lo harus ke KUA tempat pasangan lo buat daftarin tuh berkas.

"Biayanya berapa tuh semua Ted?"

Untuk prosedur di kelurahan, kecamatan, dan KUA, semuanya GRATIS. Bayar fotokopi surat doang sama parkir. Kalo untuk RT dan RW itu sumbangan sukarela sih. Di tempat gue ada kotak khusus gitu buat kas RT RW., jadi seikhlasnya aja masukin di kotak itu. Yaaaa itung-itung buat pembangunan wilayah setempat lah gapapa dong..?

Intinya, sabar dan ikhlas ya guys.Allah itu Mahabaik bagi hamba-Nya yang emang udah niat tulus untuk menikah. Pasti diberi kemampuan dan kemudahan. Gak percaya?


(sumber: tafsirq.com)

Masih gak percaya juga? Gapapa kok, mau percaya firman-Nya atau enggak kembali ke urusan  masing-masing. So, semangat untuk mengurus pernikahan kalian. Semoga kelak menjadi keluarga yang sakinah mawaddah wa rahmah. Amiiin.

Eh iya ada postingan baru juga nih, lanjutan dari tulisan ini. Judulnya "Tabungan Pernikahan Perlu Nggak Sih?"

Wassalamualaikum warahmatullah wabarakatuh.
Previous
Next Post »
0 Komentar

BangBot. Diberdayakan oleh Blogger.

Follow by Email