Cerita Study Tour ke Bali-Yogya, Kenapa Boleh Berangkat?

Mei 05, 2018

Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh

Pas banget nih gue nulis tulisan ini setelah 7 hari ditinggal istri melakukan kewajiban. 

"Hah? Ditinggalkan istri?"

Iya. Ditinggalkan menjalankan kewajibannya sebagai seorang guru. Kebetulan, eh enggak, bukan kebetulan. Jadi gini guys, istri gue ini kan salah satu guru favorit #PDdong di tempatnya mengajar. Doi diminta untuk menggantikan salah satu guru yang berhalangan ikut menemani siswa kelas XI SMK study tour ke Bali dan Yogya selama 7 hari 7 malam.

Istri gue minta izin ke gue tuh buat berangkat. Awalnya gue nggak ngizinin karena doi kan istri gue. Harus melayani gue dong ya. Hmmm sempat menjadi dilema.



Nah, sebagai suami gue sadar dengan komitmen awal gue yang memperbolehkan doi kerja. Dulu sempet komitmen kan kalo gue ngizinin doi kerja cuma dua posisi. Guru atau ibu rumah tangga. Selain dua profesi itu tidak boleh. 

"Istri kenapa nggak boleh kerja kantoran?"

Serem guys. Berangkat pagi pulang petang. Kapan ngelayanin suami? (bikinin teh, goreng otak-otak, sama ngerokin)

Gue teringat denga komitmen gue yang membolehkan doi bekerja sebagai guru. Menccerdaskan anak-anak. Oke, gue nggak mau jadi cowok yang nggak bisa megang janjinya, jadi gue izinin deh doi berangkat.




Gue sedih juga sih kenapa nggak diajak.

"Lo kan kerja Ted"

Iya juga ya. Gue ada kewajiban sebagai suami yaitu kerja dan kerja (tapi nggak megang duit, kasihan ya gue). 

Ketika itu istri gue izin ke gue H-2 sebelum keberangkatan. Mendadak banget kan? 2 hari itu ikhlas nggak ikhlas juga tuh ngizininnya. Sampe pada akhirnya sekelebat pikiran pun dateng di kepala gue yang botak ini.

"Mumpung belum hamil dan belum punya anak, nggak ada salahya ngebahagiain istri gue"

Kebahagiaan itu nggak mesti banyak duit lho guys. Lah gue kalo indikator kebahagiaannya duit yang banyak mah nggak bakal bahagia-bahagia. Tabungan aja nggak gablek, gimana mau bahagia.

H-1 langsung dengan meyakinkan hati langsung gue ikhlaskan doi berangkat dan memasrahkan semua hal yang akan terjadi kepada Sang Penggenggam Jiwa manusia. Gue percaya kalo istri gue itu bukan sepenuhnya milik gue. Doi milik pencipta-Nya. Jadi, woles-woles aja.



Mukanya seneng banget tuh pas gue izinin buat jalan-jalan. Gimana nggak seneng coba? Rutinitas guru yang sibuk, tiap hari ngoreksi, rapat, bikin RPP, belum lagi kerjaan rumah numpuk pasti bikin istri gue stres. Cukup gue aja yang stres. Istri gue harus bahagia.

Nah, berangkat dah tuh Sabtu di akhir April kemaren. Sehari dua hari mah nggak kerasa sepinya ditinggal istri. Biasana bobo ada yang nemenin, eh ini bobo sendiri. Alhamdulillah doi sehat-sehat aja tuh selama di perjalanan sampe kembali lagi ke Jakarta. Sekadar chat WA, telepon, bisa mengobati sedikit kerinduan #ciyeeeehhh



Sering tuh terlintas pertanyaan seperti itu dipikiran gue. Kapan pulang? Kapan pulang? Eh masih lama ternyata. Sabar dan sabar.

Di hari ini, Sabtu 5 Mei, istri gue pulang. Alhamdulillah sehat-sehat saja tidak kurang satu apa pun. Mantaps. Terima kasih Ya Rabb. 

Pasti lo pada pada heran deh kenapa gue ngizinin kan?



Ada beberapa hal yang bikin gue akhirnya mengizinkan istri gue boleh menemani murid-muridnya jalan-jalan

1. Gue cowo. Cowo itu yang dipegang omongannya. Dulu pernah komitmen kalo boleh jadi guru dan ini salah satu pekerjaan guru. Intinya konsekuensi.

2. Istri gue seneng bisa jalan-jalan buat ngelepas suntuk pekerjaan dia di sekolah dan rumah. Keliatan sih capeknya capek bahagia. Gue juga ikut seneng akhirnya.

3. Khawatir di awal takut doi kenapa-kenapa. Eh gue inget ceramahnya Hanan Attaki kalo kita percaya dan pasrahin sama Allah, pasti hasilnya yang terbaik menurut Allah bukan menurut kita. Gue salah satu orang yang nggak percaya dengan ungkapan cinta bahwa "aku milikmu, kamu milikku". Pret. Sono cebok dulu gih mulutnya. 


(inspirasi.co)

Udah dulu ah nulisnya. Ini sebenernya tulisan special buat anak didik dari istri gue sih. Udah beberapa kali minta dimasukin ke blog gue. Yaudah. Sebagai penulis yang baik, akhirnya gue harus mendengarkan apa keinginan pembaca.

Wassalamualaikum warahmatullah wabarakatuh.
Latest
Previous
Next Post »
0 Komentar

BangBot. Diberdayakan oleh Blogger.

Follow by Email